Tokopedia
Tokopedia Blog - Home
MORE STORIES

Detak Jantung Normal: Ini Cara Menghitung dan Penjelasannya

16 July 2022
Share
Detak Jantung Normal: Ini Cara Menghitung dan Penjelasannya

Cari tahu cara menghitung detak jantung normal atau tidak selengkapnya di sini. Detak jantung yang tidak beraturan bisa jadi tanda ada gangguan kardiovaskular, lho.


Irama detak jantung bisa menunjukkan kesehatan tubuh atau pola hidup seseorang. Kalau kamu perhatikan, dokter pasti selalu mengecek detak jantung pasien, bukan? Detak jantung atau denyut nadi sering digunakan untuk mendiagnosa berbagai penyakit.

Jika tubuh terkena infeksi seperti demam, denyut nadi mereka tendensi lebih tinggi. Karena itu, para ahli menganjurkan orang untuk rutin memeriksa detak jantung setiap minggu.

Sekarang ini, ada beberapa alat seperti fitness tracker yang bermanfaat untuk menghitung detak jantung sekaligus mengetahui intensitas olahraga. Tapi, apakah Toppers sudah tahu berapa sebenarnya detak jantung normal yang ideal? 

Baca Juga: 18 Menu Makanan Sehat Bergizi agar Bugar dan Kebal Penyakit

Menghitung Detak Jantung & Penjelasannya

article

Sumber Gambar: List123.com

Yuk, cari tahu angka detak jantung normal menurut para ahli, cara menghitung denyut nadi tanpa alat, dan faktor yang mempengaruhi detak jantung tidak normal berikut ini!

Berapa Detak Jantung Normal?

Detak jantung normal biasanya dihitung saat kamu dalam kondisi ‘santai,’ waktu di mana jantung memompa darah dalam jumlah paling sedikit untuk mengedarkan oksigen ke seluruh organ tubuh. 

Detak jantung dihitung dalam satuan detak per menit atau beats per minute (bpm). Berikut ini kisaran angka detak jantung normal menurut American Heart Association (AHA).

  • Detak Jantung Normal Dewasa (diatas umur 17 tahun): 60 – 100 bpm.
  • Detak Jantung Normal Anak: 70-100 bpm. 

Umumnya bayi dan anak memiliki detak jantung lebih tinggi karena ukuran tubuh dan jantung yang lebih kecil.

Cara Menghitung Detak Jantung Normal 

cara menghitung detak jantung normal

Sumber Gambar: theconversation.com

Menghitung detak jantung dapat dilakukan sendiri di rumah tanpa alat. Menurut AHA, waktu terbaik untuk menghitung detak jantung normal adalah setelah bangun tidur. Kamu cukup menggunakan jari yang diletakkan pada pergelangan tangan atau bagian samping leher. 

  • Pergelangan Tangan: Letakkan jari telunjuk dan jari tengah pada pergelangan tangan berlawanan tepat di bagian yang sejajar dengan ibu jari. 
  • Leher: Posisikan jaring tengah dan telunjuk di bagian samping leher, tepat di bawah tulang rahang. 
  • Hitung jumlah detak jantung dalam 15 detik. Lalu kalikan dengan 4. Itulah angka detak jantung normal kamu. 

Agar hasil lebih akurat, ada beberapa langkah yang perlu kamu ikuti ketika menghitung detak jantung normal.

  • Tunggu 1 jam setelah mengonsumsi kafein: Kafein seperti teh dan kopi tendensi mempercepat detak jantung normal. 
  • Tunggu 1 – 2 jam setelah olahraga atau aktivitas berat
  • Jangan langsung menghitung detak jantung setelah duduk atau berdiri dalam jangka waktu lama.

Kondisi Detak Jantung Tidak Normal

ilustrasi seorang pria sedang kesakitan memegang dadanya

Sumber Gambar: sahyadrihospital.com

Apabila kamu menemukan detang jantung tidak beraturan, bisa itu lebih cepat atau lebih lambat, bisa jadi jantung kamu ada gangguan atau faktor genetik. Tetapi, jika gangguan tersebut menimbulkan nyeri kamu perlu konsultasi ke dokter secepatnya.

Adapun kondisi detak jantung tidak normal adalah sebagai berikut:

1. Detak Jantung Cepat

Tachycardia adalah kondisi jantung yang berdetak terlalu cepat. Pada dewasa, detak jantung cepat biasanya berkisar diatas 100 bpm. Gangguan ini bisa disebabkan oleh stress, alkohol, kafein, demam, merokok, dll. 

Detak jantung cepat diatas 150 bpm merupakan kondisi takikardia supraventrikular (SVT) dan segera butuh perawatan. 

Ada kemungkinan gangguan detak jantung cepat disebabkan oleh penyakit yang lebih serius seperti:

  • Anemia
  • Penyakit jantung bawaan atau penyakit jantung yang mempengaruhi peredaran darah
  • Serangan jantung
  • Hipertiroid

2. Detak Jantung Lambat

Bradycardia adalah kondisi jantung yang berdetak terlalu lambat, dibawah 60 bpm. 

Untuk sebagian besar orang, detak jantung lambat berarti kondisi fisik yang lebih sehat. Bagi atlet atau yang aktif olahraga, detak jantung normal bisa berkisar antara 40 – 60 bpm karena jantung yang lebih sehat. 

Tapi, ada juga kemungkinan kamu mengidap penyakit seperti:

  • Gangguan penyakit jantung (akibat usia atau serangan jantung)
  • Hipotiroid 
  • Penyakit inflamasi seperti lupus atau demam rematik
  • Miokarditis: infeksi virus pada jantung

3. Detak Jantung Tidak Teratur

Arrhythmia ada kondisi jantung yang berdetak tidak teratur, bisa terlalu cepat atau terlalu lambat. Arrhythmia ada kondisi jantung yang berdetak tidak teratur, bisa terlalu cepat atau terlalu lambat. Ada banyak gangguan irama jantung, seperti:

  • Takikardia: jenis gangguan irama jantung yang lebih cepat ketimbang biasanya saat istirahat.
  • Atrial Flutter: atria jantung berdetak dengan sangat cepat, tapi tidak teratur.
  • Takikardia Supraventrikular (SVT): kondisi detak jantung abnormal yang terjadi di bagian atas ventrikel jantung dan menciptakan tumpang tindih sinyal listrik.
  • Takikardia Ventrikel: detak jantung abnormal yang terjadi di bagian bawah jantung.
  • Fibrilasi Ventrikel: gangguan yang terjadi ketika impuls listrik kacau kemudian menyebabkan ventrikel bergetar cepat tidak efektif dan tidak mampu memompa darah ke seluruh tubuh.
  • Fibrilasi Atrium: gangguan karena denyut jantung bagian atrium berdenyut dengan tidak beraturan dan cepat. Ini dapat meningkatkan resiko stroke, gagal jantung dan komplikasi jantung lainnya.
  • Bradikardia: gangguan yang terjadi ketika denyut jantung melambat melebihi normal ketika beristirahat. Biasanya penderita akan merasakan nyeri di dada dan sulit berkonsentrasi.
jual peralatan olahraga

Yuk, lebih aktif dengan perlengkapan olahraga terbaik dan termurah di sini!

Penyebab Detak Jantung Tidak Normal

article

Sumber Gambar: Shutterstock

Detak jantung yang terlalu cepat atau lambat bisa berarti penyakit yang serius, namun ada beberapa faktor lain yang mempengaruhi kondisi tersebut. 

1. Suhu udara

Semakin tinggi suhu atau kelembaban udara, denyut nadi bekerja lebih keras untuk memompa darah ke seluruh tubuh. Alhasil, angka detak jantung akan lebih tinggi sekitar 5-10 bpm dari biasanya.

2. Posisi Tubuh

Umumnya, posisi tubuh ketika tiduran, duduk, atau berdiri tidak mempengaruhi angka detak jantung. Namun, detak jantung bisa naik untuk sementara saat kamu berdiri. Tapi, umumnya detak jantung kembali ke normal setelah 15-20 detik.

3. Berat Badan

Tubuh dalam keadaan gemuk atau obesitas kerap memiliki detak jantung normal yang lebih tinggi, namun seharusnya tetap tidak lebih dari 100 bpm. 

4. Emosi

Emosi seperti stress, marah, sedih, atau gelisah dapat meningkatkan angka denyut nadi. 

5. Obat

Beberapa obat tertentu dapat mempengaruhi denyut nadi. Misalnya, obat penghambat beta untuk pasien dengan masalah jantung bisa menurunkan denyut nadi. Sebaliknya, obat tiroid mempunyai efek meningkatkan denyut nadi.

Upaya Pencegahan Gangguan Kardiovaskular

dua wanita sedang jogging di pantai

Sumber Gambar: Unsplash

Setelah mengetahui cara menghitung detak jantung normal atau tidak, Toppers harus mengetahui upaya-upaya untuk mencegah gangguan kardiovaskular. Sistem tubuh yang satu ini memiliki peranan yang vital dalam hidup manusia, gangguan pada jantung dan pembuluh darah akan menyebabkan masalah besar bahkan dapat menimbulkan kematian.

Adapun upaya pencegahan gangguan jantung, dapat Toppers ikuti cara-cara berikut:

  • Berhenti merokok
  • Makan makanan yang bergizi dan bernutrisi
  • Berolahraga teratur
  • Memeriksakan diri ke dokter secara berkala
  • Tidur dengan pola teratur
  • Berhenti begadang
Baca Juga: Gagal Jantung Usia Muda: Penyebab, Gejala & Deteksi Dini

Menurut para ahli, orang yang mempunyai detak jantung tinggi lebih berisiko terkena serangan jantung, stroke, gagal jantung, dan bahkan kematian usia muda.

Beberapa cara seperti diet sehat, menghindar dari stres, olahraga (minimal 30 menit 5 kali per minggu), dan menjaga tekanan darah dapat membantu menurunkan denyut nadi yang berdampak positif terhadap kesehatan.

Nah Toppers, di Tokopedia kamu bisa belanja berbagai perlengkapan olahraga dan produk kesehatan agar tubuh tetap fit dan jauh dari penyakit. Pastinya harga terjangkau dengan kualitas terbaik. Yuk, cek sekarang!

produk kesehatan

Temukan berbagai kebutuhan produk kesehatan terjamin yang aman dan lengkap di sini!

Penulis: Benedicta Clarissa Tukiman

TAGS
    Share
    Melly Yustin AuliaMelly Yustin Aulia

    Related Articles

    10 Jenis Obat Tetes Telinga yang Dijual di Apotik Beserta Fungsinya
    Kesehatan
    10 Jenis Obat Tetes Telinga yang Dijual di Apotik Beserta Fungsinya
    © 2009-2023, PT Tokopedia