بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ
1.
اِذَا وَقَعَتِ الْوَاقِعَةُۙ
Apabila terjadi hari Kiamat,
2.
لَيْسَ لِوَقْعَتِهَا كَاذِبَةٌ ۘ
terjadinya tidak dapat didustakan (disangkal).
3.
خَافِضَةٌ رَّافِعَةٌ
(Kejadian itu) merendahkan (satu golongan) dan meninggikan (golongan yang lain).
4.
اِذَا رُجَّتِ الْاَرْضُ رَجًّاۙ
Apabila bumi diguncangkan sedahsyat-dahsyatnya,
5.
وَّبُسَّتِ الْجِبَالُ بَسًّاۙ
dan gunung-gunung dihancurluluhkan sehancur-hancurnya,
6.
فَكَانَتْ هَبَاۤءً مُّنْۢبَثًّاۙ
maka jadilah ia debu yang beterbangan,
7.
وَّكُنْتُمْ اَزْوَاجًا ثَلٰثَةً ۗ
dan kamu menjadi tiga golongan,
8.
فَاَصْحٰبُ الْمَيْمَنَةِ ەۙ مَآ اَصْحٰبُ الْمَيْمَنَةِ ۗ
yaitu golongan kanan, alangkah mulianya golongan kanan itu,
9.
وَاَصْحٰبُ الْمَشْـَٔمَةِ ەۙ مَآ اَصْحٰبُ الْمَشْـَٔمَةِ ۗ
dan golongan kiri, alangkah sengsaranya golongan kiri itu,
10.
وَالسّٰبِقُوْنَ السّٰبِقُوْنَۙ
dan orang-orang yang paling dahulu (beriman), merekalah yang paling dahulu (masuk surga).
11.
اُولٰۤىِٕكَ الْمُقَرَّبُوْنَۚ
Mereka itulah orang yang dekat (kepada Allah),
12.
فِيْ جَنّٰتِ النَّعِيْمِ
Berada dalam surga kenikmatan,
13.
ثُلَّةٌ مِّنَ الْاَوَّلِيْنَۙ
segolongan besar dari orang-orang yang terdahulu,
14.
وَقَلِيْلٌ مِّنَ الْاٰخِرِيْنَۗ
dan segolongan kecil dari orang-orang yang kemudian.
15.
عَلٰى سُرُرٍ مَّوْضُوْنَةٍۙ
Mereka berada di atas dipan-dipan yang bertahtakan emas dan permata,
16.
مُّتَّكِـِٕيْنَ عَلَيْهَا مُتَقٰبِلِيْنَ
mereka bersandar di atasnya berhadap-hadapan.
17.
يَطُوْفُ عَلَيْهِمْ وِلْدَانٌ مُّخَلَّدُوْنَۙ
Mereka dikelilingi oleh anak-anak muda yang tetap muda,
18.
بِاَكْوَابٍ وَّاَبَارِيْقَۙ وَكَأْسٍ مِّنْ مَّعِيْنٍۙ
dengan membawa gelas, cerek dan sloki (piala) berisi minuman yang diambil dari air yang mengalir,
19.
لَّا يُصَدَّعُوْنَ عَنْهَا وَلَا يُنْزِفُوْنَۙ
mereka tidak pening karenanya dan tidak pula mabuk,
20.
وَفَاكِهَةٍ مِّمَّا يَتَخَيَّرُوْنَۙ
dan buah-buahan apa pun yang mereka pilih,
21.
وَلَحْمِ طَيْرٍ مِّمَّا يَشْتَهُوْنَۗ
dan daging burung apa pun yang mereka inginkan.
22.
وَحُوْرٌ عِيْنٌۙ
Dan ada bidadari-bidadari yang bermata indah,
23.
كَاَمْثَالِ اللُّؤْلُؤِ الْمَكْنُوْنِۚ
laksana mutiara yang tersimpan baik.
24.
جَزَاۤءًۢ بِمَا كَانُوْا يَعْمَلُوْنَ
Sebagai balasan atas apa yang mereka kerjakan.
25.
لَا يَسْمَعُوْنَ فِيْهَا لَغْوًا وَّلَا تَأْثِيْمًاۙ
Di sana mereka tidak mendengar percakapan yang sia-sia maupun yang menimbulkan dosa,
26.
اِلَّا قِيْلًا سَلٰمًا سَلٰمًا
tetapi mereka mendengar ucapan salam.
27.
وَاَصْحٰبُ الْيَمِيْنِ ەۙ مَآ اَصْحٰبُ الْيَمِيْنِۗ
Dan golongan kanan, siapakah golongan kanan itu.
28.
فِيْ سِدْرٍ مَّخْضُوْدٍۙ
(Mereka) berada di antara pohon bidara yang tidak berduri,
29.
وَّطَلْحٍ مَّنْضُوْدٍۙ
dan pohon pisang yang bersusun-susun (buahnya),
30.
وَّظِلٍّ مَّمْدُوْدٍۙ
dan naungan yang terbentang luas,
31.
وَّمَاۤءٍ مَّسْكُوْبٍۙ
dan air yang mengalir terus-menerus,
32.
وَّفَاكِهَةٍ كَثِيْرَةٍۙ
dan buah-buahan yang banyak,
33.
لَّا مَقْطُوْعَةٍ وَّلَا مَمْنُوْعَةٍۙ
yang tidak berhenti berbuah dan tidak terlarang mengambilnya,
34.
وَّفُرُشٍ مَّرْفُوْعَةٍۗ
dan kasur-kasur yang tebal lagi empuk.
35.
اِنَّآ اَنْشَأْنٰهُنَّ اِنْشَاۤءًۙ
Kami menciptakan mereka (bidadari-bidadari itu) secara langsung,
36.
فَجَعَلْنٰهُنَّ اَبْكَارًاۙ
lalu Kami jadikan mereka perawan-perawan,
37.
عُرُبًا اَتْرَابًاۙ
yang penuh cinta (dan) sebaya umurnya,
38.
لِّاَصْحٰبِ الْيَمِيْنِۗ ࣖ
untuk golongan kanan,
39.
ثُلَّةٌ مِّنَ الْاَوَّلِيْنَۙ
segolongan besar dari orang-orang yang terdahulu,
40.
وَثُلَّةٌ مِّنَ الْاٰخِرِيْنَۗ
dan segolongan besar pula dari orang yang kemudian.
41.
وَاَصْحٰبُ الشِّمَالِ ەۙ مَآ اَصْحٰبُ الشِّمَالِۗ
Dan golongan kiri, alangkah sengsaranya golongan kiri itu.
42.
فِيْ سَمُوْمٍ وَّحَمِيْمٍۙ
(Mereka) dalam siksaan angin yang sangat panas dan air yang mendidih,
43.
وَّظِلٍّ مِّنْ يَّحْمُوْمٍۙ
dan naungan asap yang hitam,
44.
لَّا بَارِدٍ وَّلَا كَرِيْمٍ
tidak sejuk dan tidak menyenangkan.
45.
اِنَّهُمْ كَانُوْا قَبْلَ ذٰلِكَ مُتْرَفِيْنَۚ
Sesungguhnya mereka sebelum itu (dahulu) hidup bermewah-mewah,
46.
وَكَانُوْا يُصِرُّوْنَ عَلَى الْحِنْثِ الْعَظِيْمِۚ
dan mereka terus-menerus mengerjakan dosa yang besar,
47.
وَكَانُوْا يَقُوْلُوْنَ ەۙ اَىِٕذَا مِتْنَا وَكُنَّا تُرَابًا وَّعِظَامًا ءَاِنَّا لَمَبْعُوْثُوْنَۙ
dan mereka berkata, “Apabila kami sudah mati, menjadi tanah dan tulang-belulang, apakah kami benar-benar akan dibangkitkan kembali?
48.
اَوَاٰبَاۤؤُنَا الْاَوَّلُوْنَ
Apakah nenek moyang kami yang terdahulu (dibangkitkan pula)?”
49.
قُلْ اِنَّ الْاَوَّلِيْنَ وَالْاٰخِرِيْنَۙ
Katakanlah, “(Ya), sesungguhnya orang-orang yang terdahulu dan yang kemudian,
50.
لَمَجْمُوْعُوْنَۙ اِلٰى مِيْقَاتِ يَوْمٍ مَّعْلُوْمٍ
pasti semua akan dikumpulkan pada waktu tertentu, pada hari yang sudah dimaklumi.
51.
ثُمَّ اِنَّكُمْ اَيُّهَا الضَّاۤ لُّوْنَ الْمُكَذِّبُوْنَۙ
Kemudian sesungguhnya kamu, wahai orang-orang yang sesat lagi mendustakan!
52.
لَاٰكِلُوْنَ مِنْ شَجَرٍ مِّنْ زَقُّوْمٍۙ
pasti akan memakan pohon zaqqum,
53.
فَمَالِـُٔوْنَ مِنْهَا الْبُطُوْنَۚ
maka akan penuh perutmu dengannya.
54.
فَشٰرِبُوْنَ عَلَيْهِ مِنَ الْحَمِيْمِۚ
Setelah itu kamu akan meminum air yang sangat panas.
55.
فَشٰرِبُوْنَ شُرْبَ الْهِيْمِۗ
Maka kamu minum seperti unta (yang sangat haus) minum.
56.
هٰذَا نُزُلُهُمْ يَوْمَ الدِّيْنِۗ
Itulah hidangan untuk mereka pada hari pembalasan.”
57.
نَحْنُ خَلَقْنٰكُمْ فَلَوْلَا تُصَدِّقُوْنَ
Kami telah menciptakan kamu, mengapa kamu tidak membenarkan (hari berbangkit)?
58.
اَفَرَءَيْتُمْ مَّا تُمْنُوْنَۗ
Maka adakah kamu perhatikan, tentang (benih manusia) yang kamu pancarkan.
59.
ءَاَنْتُمْ تَخْلُقُوْنَهٗٓ اَمْ نَحْنُ الْخٰلِقُوْنَ
Kamukah yang menciptakannya, ataukah Kami penciptanya?
60.
نَحْنُ قَدَّرْنَا بَيْنَكُمُ الْمَوْتَ وَمَا نَحْنُ بِمَسْبُوْقِيْنَۙ
Kami telah menentukan kematian masing-masing kamu dan Kami tidak lemah,
61.
عَلٰٓى اَنْ نُّبَدِّلَ اَمْثَالَكُمْ وَنُنْشِئَكُمْ فِيْ مَا لَا تَعْلَمُوْنَ
untuk menggantikan kamu dengan orang-orang yang seperti kamu (di dunia) dan membangkitkan kamu kelak (di akhirat) dalam keadaan yang tidak kamu ketahui.
62.
وَلَقَدْ عَلِمْتُمُ النَّشْاَةَ الْاُوْلٰى فَلَوْلَا تَذَكَّرُوْنَ
Dan sungguh, kamu telah tahu penciptaan yang pertama, mengapa kamu tidak mengambil pelajaran?
63.
اَفَرَءَيْتُمْ مَّا تَحْرُثُوْنَۗ
Pernahkah kamu perhatikan benih yang kamu tanam?
64.
ءَاَنْتُمْ تَزْرَعُوْنَهٗٓ اَمْ نَحْنُ الزّٰرِعُوْنَ
Kamukah yang menumbuhkannya ataukah Kami yang menumbuhkan?
65.
لَوْ نَشَاۤءُ لَجَعَلْنٰهُ حُطَامًا فَظَلْتُمْ تَفَكَّهُوْنَۙ
Sekiranya Kami kehendaki, niscaya Kami hancurkan sampai lumat; maka kamu akan heran tercengang,
66.
اِنَّا لَمُغْرَمُوْنَۙ
(sambil berkata), “Sungguh, kami benar-benar menderita kerugian,
67.
بَلْ نَحْنُ مَحْرُوْمُوْنَ
bahkan kami tidak mendapat hasil apa pun.”
68.
اَفَرَءَيْتُمُ الْمَاۤءَ الَّذِيْ تَشْرَبُوْنَۗ
Pernahkah kamu memperhatikan air yang kamu minum?
69.
ءَاَنْتُمْ اَنْزَلْتُمُوْهُ مِنَ الْمُزْنِ اَمْ نَحْنُ الْمُنْزِلُوْنَ
Kamukah yang menurunkannya dari awan ataukah Kami yang menurunkan?
70.
لَوْ نَشَاۤءُ جَعَلْنٰهُ اُجَاجًا فَلَوْلَا تَشْكُرُوْنَ
Sekiranya Kami menghendaki, niscaya Kami menjadikannya asin, mengapa kamu tidak bersyukur?
71.
اَفَرَءَيْتُمُ النَّارَ الَّتِيْ تُوْرُوْنَۗ
Maka pernahkah kamu memperhatikan tentang api yang kamu nyalakan (dengan kayu)?
72.
ءَاَنْتُمْ اَنْشَأْتُمْ شَجَرَتَهَآ اَمْ نَحْنُ الْمُنْشِـُٔوْنَ
Kamukah yang menumbuhkan kayu itu ataukah Kami yang menumbuhkan?
73.
نَحْنُ جَعَلْنٰهَا تَذْكِرَةً وَّمَتَاعًا لِّلْمُقْوِيْنَۚ
Kami menjadikannya (api itu) untuk peringatan dan bahan yang berguna bagi musafir.
74.
فَسَبِّحْ بِاسْمِ رَبِّكَ الْعَظِيْمِ ࣖ
Maka bertasbihlah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang Mahabesar.
75.
۞ فَلَآ اُقْسِمُ بِمَوٰقِعِ النُّجُوْمِ
Lalu Aku bersumpah dengan tempat beredarnya bintang-bintang.
76.
وَاِنَّهٗ لَقَسَمٌ لَّوْ تَعْلَمُوْنَ عَظِيْمٌۙ
Dan sesungguhnya itu benar-benar sumpah yang besar sekiranya kamu mengetahui,
77.
اِنَّهٗ لَقُرْاٰنٌ كَرِيْمٌۙ
dan (ini) sesungguhnya Al-Qur'an yang sangat mulia,
78.
فِيْ كِتٰبٍ مَّكْنُوْنٍۙ
dalam Kitab yang terpelihara (Lauh Mahfuzh),
79.
لَّا يَمَسُّهٗٓ اِلَّا الْمُطَهَّرُوْنَۗ
tidak ada yang menyentuhnya selain hamba-hamba yang disucikan.
80.
تَنْزِيْلٌ مِّنْ رَّبِّ الْعٰلَمِيْنَ
Diturunkan dari Tuhan seluruh alam.
81.
اَفَبِهٰذَا الْحَدِيْثِ اَنْتُمْ مُّدْهِنُوْنَۙ
Apakah kamu menganggap remeh berita ini (Al-Qur'an),
82.
وَتَجْعَلُوْنَ رِزْقَكُمْ اَنَّكُمْ تُكَذِّبُوْنَ
dan kamu menjadikan rezeki yang kamu terima (dari Allah) justru untuk mendustakan(-Nya).
83.
فَلَوْلَآ اِذَا بَلَغَتِ الْحُلْقُوْمَۙ
Maka kalau begitu mengapa (tidak mencegah) ketika (nyawa) telah sampai di kerongkongan,
84.
وَاَنْتُمْ حِيْنَىِٕذٍ تَنْظُرُوْنَۙ
dan kamu ketika itu melihat,
85.
وَنَحْنُ اَقْرَبُ اِلَيْهِ مِنْكُمْ وَلٰكِنْ لَّا تُبْصِرُوْنَ
dan Kami lebih dekat kepadanya daripada kamu, tetapi kamu tidak melihat,
86.
فَلَوْلَآ اِنْ كُنْتُمْ غَيْرَ مَدِيْنِيْنَۙ
maka mengapa jika kamu memang tidak dikuasai (oleh Allah),
87.
تَرْجِعُوْنَهَآ اِنْ كُنْتُمْ صٰدِقِيْنَ
kamu tidak mengembalikannya (nyawa itu) jika kamu orang yang benar?
88.
فَاَمَّآ اِنْ كَانَ مِنَ الْمُقَرَّبِيْنَۙ
Jika dia (orang yang mati) itu termasuk yang didekatkan (kepada Allah),
89.
فَرَوْحٌ وَّرَيْحَانٌ ەۙ وَّجَنَّتُ نَعِيْمٍ
maka dia memperoleh ketenteraman dan rezeki serta surga (yang penuh) kenikmatan.
90.
وَاَمَّآ اِنْ كَانَ مِنْ اَصْحٰبِ الْيَمِيْنِۙ
Dan adapun jika dia termasuk golongan kanan,
91.
فَسَلٰمٌ لَّكَ مِنْ اَصْحٰبِ الْيَمِيْنِۗ
maka, “Salam bagimu (wahai) dari golongan kanan!” (sambut malaikat).
92.
وَاَمَّآ اِنْ كَانَ مِنَ الْمُكَذِّبِيْنَ الضَّاۤلِّيْنَۙ
Dan adapun jika dia termasuk golongan orang yang mendustakan dan sesat,
93.
فَنُزُلٌ مِّنْ حَمِيْمٍۙ
maka dia disambut siraman air yang mendidih,
94.
وَّتَصْلِيَةُ جَحِيْمٍ
dan dibakar di dalam neraka.
95.
اِنَّ هٰذَا لَهُوَ حَقُّ الْيَقِيْنِۚ
Sungguh, inilah keyakinan yang benar.
96.
فَسَبِّحْ بِاسْمِ رَبِّكَ الْعَظِيْمِ ࣖ
Maka bertasbihlah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang Mahabesar.
Baca Al Quran Surat Al-Waqiah Tulisan Arab Beserta Terjemahan Bahasa Indonesia di Tokopedia Salam

Al-Quran merupakan kitab suci yang diturunkan kepada baginda Nabi Muhammad SAW. Membaca Al Quran banyak memberikan manfaat karena di dalamnya terdapat petunjuk hidup di dunia. Namun masih ada beberapa orang yang malas membaca Al Quran padahal di dalamnya terdapat petunjuk untuk hidup di dunia dan ada juga yang beranggapan bahwa sangat sulit untuk belajar Al Quran padahal bila ditekuni dengan baik membaca Al quran adalah hal yang mudah dan juga kamu akan mendapatkan pahala. Selain beberapa masalah diatas tidak memiliki waktu untuk membaca Al Quran merupakan masalah yang umum dihadapi. Tetapi tidak usah khawatir kini Tokopedia menyediakan fitur baru yaitu Tokopedia Salam, kamu bisa mengakses berbagai surah di dalam Al Quran lengkap dari berbagai juz dengan menggunakan fitur Quran yang berada di Tokopedia Salam . Termasuk surah Al - Waqiah yang terdiri dari 96 ayat. Kamu bisa langsung download aplikasi Tokopedia agar kamu bisa menambah pahala dengan membaca Al Quran kapanpun dan dimanapun.

Makna dan Kandungan Surah Al - Waqiah

Surah At-Taubah merupakan surah ke-56 dan termasuk kedalam golongan surah Makkiyah, dimana Makkiyah adalah ayat-ayat yang turun sebelum Rasulullah SAW hijrah ke Madinah. Surah-surah Makiyyah turun selama 12 tahun, 5 bulan, 13 hari, dimulai pada 17 Ramadhan. Surah At-Taubah terdiri dari 96 ayat. Al-Waqi’ah berasal dari kata dasar wa-qa-‘a yang menurut Ibnu Manzhur dalam Lisan al-‘Arab bermakna dasar ‘jatuh (saqatha), terjadi (ashaba), dan turun (nazala)’. Sedangkan kata al-Waqi’ah sendiri menurut Abu Ishaq yang dikutip Ibnu Manzhur telah menjadi salah satu nama untuk menyebutkan Hari Kiamat. Di dalam Surah Al - Waqiah ini berisikan tentang anjuran mempersiapkan diri untuk hari pembalasan, kiat-kiat untuk lebih menghayati keimanan, beberapa proses usaha mendapatkan Ridha Allah dengan amalan shalih, penjelasan tentang kekuasaan Allah sebagai bukti kepada manusia atas ke-esaan-Nya, penjelasan tentang tiga golongan manusia yang nanti dihadapan Allah, lalu balasan dari tiap golongan tersebut, serta sebab-sebab mengapa mereka mendapatkan balasan itu, terdapat juga gambaran tentang proses meninggalnya seseorang. Proses kematian itu digambarkan dengan tujuan agar manusia mengambil pelajaran bahwa tiada kuasa yang bisa membuat mereka lari dari kematian, dan hakikatnya, Allah telah lebih dahulu dekat dengan mereka dibanding kematian itu sendiri. Pada ayat 4-6 Surah Al - Waqiah menjelaskan tentang hari kiamat, Allah menyebutkan pada hari kiamat terdapat bumi yang mengalami gempa hebat dan gunung-gunung hancur lebur. Hancurnya gunung tersebut disebabkan karena adanya gempa hebat yang terjadi. Secara tidak langsung dinyatakan, bahwa pada hari kiamat bumi mengalami gempa sehingga meluluh lantakkan gunung-gunung yang berdiri kokoh padanya. Dan hancurnya gunung membuat ia menjadi debu-debu yang berterbangan, seperti yang terkandung pada ayat 6.

Keutamaan Membaca Surah Al - Waqiah

Bagi umat muslim membaca surah Al Quran merupakan suatu yang sunnah tetapi bila dilakukan mendapatkan pahala, apalagi bila yang ditulis di dalam Al Quran menjadi panduan hidup. Penting bagi umat muslim untuk menyempatkan diri membaca Al Quran setiap harinya selain menambah pahala masih banyak lagi yang bisa didapatkan. Berbagai keutamaan yang didapatkan ketika membaca Al Quran yaitu Seorang muslim yang membaca Al Quran akan dibalas oleh Allah SWT berupa satu kebaikan. Dan dari satu kebaikan tersebut akan dilipat menjadi 10 kebaikan. Dalam membaca Al Quran pun tidak harus lancar, meskipun kamu membacanya dalam terbata - bata kamu masih mendapatkan pahala. Al Quran juga bisa membuat hati pembacanya menjadi lebih tenang. Membaca surah Al - Waqiah juga mendapatkan berbagai macam keutamaan seperti dipermudah Segala Urusan dan Hajat Kehidupan dalam kehidupan sehari-hari, ada banyak masalah dan rintangan yang mempersulit segala hal yang diupayakan. Dengan mengamalkan surah Al-Waqiah, bisa jadi segala urusan kita akan dipermudah oleh Allah Swt. Membaca surat al-Waqi’ah akan menghindarkan seseorang dari kefakiran serta mampu Menstabilkan Kesehatan Jasmani dan Rohani. Kini kamu bisa lebih mudah membaca Al Quran Surah Al - Waqiah melalui Tokopedia Salam, jadi tunggu apalagi? Yuk mulai download aplikasinya.